Rabu, 10 Februari 2021

Prioritas di Bisnis Konveksi


Konveksi merupakan bisnis yang mendukung industri fashion secara keseluruhan. Untuk produk yang sudah fixed design dan tinggal diproduksi untuk mengejar quantity (jumlah) dan harus tetap menjaga quality (mutu), maka sektor produksi yang meliputi Sumber Daya Manusia/ mitra penjahit, alat alat produksi dan ketersediaan bahan menjadi prioritas. Harus ada manajemen produksi yang kuat dan sinkron dengan target penjualan/ request order. Untuk alat produksi tentu bisa saja diusahakan dengan kredit dari Bank Kovensional atau skema kredit usaha baik dari Bank Syariah. Lebih mudah lagi jika sudah memiliki Purchase Order/ Request Order  atau memiliki produk brand yang demandnya tinggi dibuktikan dengan catatan penjualan dan aktifitas feed back marketing sales. Alat/equipment kerja tidak terlalu sulit diatur asalkan sudah memiliki pakem bahwa minimal 10% dari pendapatan bulanan harus dialokasikan untuk pemeliharaan alat dan cadangan peremajaan peralatan karena alat2 bisnis konveksi juga termasuk cepat perkembangan teknologinya. Makin maju teknologi, makin cepat kerjanya, makin prima hasilnya dan makin tinggi kapasitas produksinya. Juga perlu memiliki beberapa pekerja yang betul betul ahli untuk menangani setiap jenis peralatan mulai dari aplikasi pekerjaan sampai ke problem solvingnya jika ada kendala. Lalu ini harus diajarkan ke pekerja lainnya untuk standarisasi sklill pemahaman alat kerja.

Mengenai urusan SDM untuk kelas pekerjaan seperti ini sungguh tidak mudah. Walaupun secara pendidikan formal mungkin rendah tapi mereka termasuk dalam golongan kerja dengan skill khusus/ trampil, dan itu tidak banyak jumlahnya. Mereka lebih berpikir kebutuhan  sepihak dan tidak berpikir secara target perusahaan. Tapi kita juga tidak bisa semena mena memberi punishment kepada mereka jika sewaktu waktu ada hal yang sedikit banyak merugikan perusahaan baik dari segi jumlah target kuota produksi ataupun nama baik perusahaan mempertanggung jawabkan bisnis jangka panjang. Maka penting bagi perusahaan untuk memiliki cadangan tenaga kerja trampil jahit sebanyak mungkin. 

Memang lebih baik jika perusahaan bisa menjaga ketersediaan pekerja trampil ini dengan skema gaji tetap bulanan, tapi jika baru awal mungkin akan berat bagi perusahaan sementara pemasukan masih belum cukup. Sampai perusahaan sudah cukup kuat cash flow dan pemasukannya maka opsi komisi based in qty unit hasil kerja per project untuk setiap pekerja trampil mungkin pilihan paling win win. Sebagai backup paling tidak kontak perusahaan harus ada di jaringan pekerja trampil jahit di kawasan dimana pabrik konveksi kita berdomisili agar begitu kita butuh backup atau pengganti, tidak lama kita bisa aegera dapat sebelum sempat mengganggu jalannya produksi. Juga harus dijaga image kenyamanan kerja di perusahaan konveksi Anda di kalangan komunitas pekerja trampil jahit tsb, sehingga jika perusahaan sedang butuh tidak akan ada calon pekerja yang reject untuk dipekerjakan walaupun untuk  sementara.

Lalu jika perusahaan sudah memiliki produk dengan brand sendiri tinggal dijaga apa saja yang menjadi "kesenangan" dari calon pembeli. Apakah kenyamanan bahannya sudah pas, style potongan polanya sudah cocok, bagaimana pilihan kombinasi warnanya, kerapihan mutu jahitnya, dan perlu dicari apa thematic design / konten tulisan yang pas sesuai segmen yang mau ditempelkan di produk sebagai pemanis. Jika bukan kemeja/kaos polos maka perlu dipikirkan betul apa gambar/tulisan yang akan tercetak. Jangan salah mungkin lebih 50% keputusan orang membeli fashion karena suka dan pas dengan tulisan atau gambar yang tercetak di depan kemeja/kaosnya, bukan karena model atau bahannya. Jadi perlu penanganan sendiri mengenai copy writer/designer sendiri mengenai konten apa yang akan dicetak di media baju/kemeja ini. Pettimbangannya bisa mulai dari thematic per design, misalnya jika ingin buat kaos motivasi maka perlu dikumpulkan quote2 motivasi yang kalimatnya tetap keren dan gaul. Atau thematic gambar wayang series, dikumpulkan versi gambar wayang baik dari wayang kulit sampai wayang seni modern. Jangan lupa mengenai hak cipta bisa menimbulkan masalah besar. Lebih baik jika gambar yang digunakan adalah produksi dari designer perusahaan sendiri dan jangan menggunakan gambar/foto pihak luar kecuali sudah dibereskan dulu masalah hak ciptanya. Demikian prioritas yang harus diperhatikan mengenai usaha konveksi. 
 
SEMANGAT SUKSES 
(Mirza A.Muthi)

Senin, 25 Januari 2021

Investasi Resto di Masa Pandemic


Pengusaha resto mengeluh masalah outlet outlet mereka yang tidak bisa operasional optimal di Mall mall karena PSBB. Jam kunjungan pelanggan dibatasi, kapasitas ruang dibatasi, sementara karyawan tetap harus digaji, service charge tetap harus dibayar dan sederet pembatasan lain membuat bisnis resto tidak bisa berjalan normal sesuai rencana investasi.

Lalu ini membuat pengusaha meninjau ulang model bisnis dan rencana investasi di outlet berikutnya. Kira kira apa yang sebaiknya dilakukan?

Pandemic ini tidak jelas kapan akan berakhirnya. Apakah akhir tahun 2021 ini atau masih bisa lebih panjang lagi? Kalaupun pengusaha menunggu situasi tidak pasti ini terlalu lama maka bisnis tidak akan pernah dimulai dan perputaran uang tidak terjadi dalam jangka waktu yang lama. Padahal pemgusaha masih punya kewajiban yangbharus dibiayai setiap bulannya. Maka tetap memiliki penghasilan rutin walaupun pasti tidak mungkin sebesar situasi bisnis normal tetap harus diusahakan. Disini kita harus bersiasat merubah model bisnis baik dari skala investasi, skala besaran outlet, kapasitas produksi dan target konsumen. 

Kembali di fitrah dagang bahwa sediakan apa yang konsumen mau, bukan membuat apa yang pengusaha mau karena gengsi dan harga diri. Karena jika pembeli tetap saja tidak bisa membeli/membayar harga produk yang kita tawarkan, maka bisnis tidak akan terjadi. Saat ini di kalangan pembeli ada urgensi yang harus dilakukan sbb;
1. Merubah pola makan minum dari untuk jajan/pergaulan menjadi makan minum sebagai kebutuhan makan utama sehari hari
2. Tidak pergi jauh jauh untuk beli makanan.  Jika ada resto yang dekat dengan rumah atau tempat aktifitas sudah lebih dipilih daripada harus makan di resto yang jauh
3. Lebih baik makanan bisa dikirim. Apabila bisa dikirim atau diantar ke rumah atau tempat aktifitas akan lebih baik.
4. Makan bersama keluarga akan lebih sering dibanding makan diluar bersama relasi, kawan seperti biasanya pergaulan dan sosialisi di masa lalu
5. Kalau bisa makanan tetap bermutu dan tetap banyak varian tapi harga lebih murah. "Rekreasi rasa" tetap harus ada tapi dengan budget yang  lebih murah.
Maka saat ini sebaiknya outlet resto yang harus disediakan juga harus bisa mengadopsi perubahan kebutuhan dan kebiasaan para pelanggan resto dengan keterbatasan modal investasi dan pengendalian resiko bisnis yang lebih aman.

Perubahan model bisnis yang bisa dilakukan adalah sbb;
1. Lebih baik investasi di konter/booth atau resto dengan ukuran kios dibanding ruko atau sewa space mall. Investasi untuk POS yang ukuran lebih kecil dan budget lebih kecil. Resiko investasi bisa dikurangi sekaligus potensi bisnis bisa lebih besar karena sebaran outletnya lebih luas.
2. Sebar lokasi pengembangan kios konter booth ini ke wilayah wilayah potensial target market outlet terkait. Dari setiap outlet jika bisa menjaring pembeli walaupun omzetnya tidak mungkin sebesar resto bonafid tapi ini berkonsep "sedikit omzet x banyak kios". Dibanding sedikit omzet karena pengunjung resto dibatasi dan daya beli sedang menurun maka lebih baik
3. Harga menu makanan di kios ini bisa dibuat lebih murah agar lebih terjangkau dibeli kalangan konsumen yang lebih luas mensiasati juga daya beli situasi saat ini. Kenyataannya banyak orang ingin beli produk tsb tapi karena terkendala harga yang mahal jadi tidak bisa membeli. Dengan adanya turunan produk yang lebih terjangkau maka akan memperluas jangkauan bisnis.
4. Agar tidak membias image brand, maka di situasi pandemic ini bisa dibuat brand turunan. Untuk membedakan produk dengan penyesuaian antara resto dan konter/ booth, penyesuaian harga, delivery service dsb. Misal "Makanku" untuk resto dan "Makanku Toko" untuk konter dan "Makanku express" untuk booth. Jadi walaupun dibedakan tetap tidak merusak image masing masing type outlet dan harga produk dan pelanggan tidak bingung.
5. Buat paket porsi untuk harian, misal kalender menu 30 hari dengan kombinasi 3-4 jenis menu dari makanan utama, menu pelengkap, sayur, sampai buah penutup. Untuk mempermudah pelanggan memutuskan pemilihan menu apa yang harus dibeli. Banyak orang terutama para pria tidak paham padu padan jenis menu yang cocok dimakan dalam satu sesi makan. Padahal jika kombinasi padu padan menu tidak cocok bisa merusak keseluruhan kesan makan. Makin mudah pemilihan jenis paket porsi makin besar kemungkinan penawaran terjual.
6. Mengantisipasi golongan umur pelanggan yang bisa jauh gapnya, bisa dibuatkan penawaran menu paket untuk anak tumbuh kembang,  paket untuk lansia, paket menu vegetarian, paket menu untuk kebutuhan on demand lainnya. Mengerti memahami kebutuhan pelanggan adalah kunci sukses bisnis.
Demikian sedikit insight perubahan model strategi investasi bisnis kuliner dalam menyiasati situasi dan kondisi pandemic. Kita memang tidak bisa sama sekali stop berbisnis kuliner tapi bisa mengecilkan ukurannya , mengurangi harganya dan menyebar penempatannya agar bisnis tetap berjalan dan bisa diserap target pasar.
 
 
SEMANGAT SUKSES 
(Mirza A.Muthi)